Bingo – Ini Kelahiran dan Awal

Asal mula bingo sebenarnya berasal dari pertengahan abad ke-16 dan terhubung, cukup aneh dengan penyatuan Italia pada tahun 1530. Penyatuan ini melihat pengenalan sistem lotere Nasional, yang dikenal sebagai “Lo Giuoco del Lotto d’Italia” diadakan setiap minggu. Menariknya, lotere ini sekarang menjadi sumber pendapatan utama pemerintah, memberikan kontribusi lebih dari 75 juta dolar setiap tahun untuk anggaran.

Orang Prancis-lah yang mengembangkan hasrat untuk “Le Lotto”, seperti yang kemudian dikenal dan mereka mengadaptasi versi permainan mereka sendiri yang sangat mirip dengan versi bingo saat ini. Tiga baris horizontal dan sembilan baris vertikal membentuk dasar kartu dan pemain akan menutupi nomor mereka saat mereka ditarik sampai seluruh baris horizontal tertutup – maka pemenangnya judi slot online.

Lotto terus berkembang pesat di seluruh Eropa. Itu digunakan sebagai alat pendidikan di Jerman untuk mengajari anak-anak tabel perkalian mereka dan bahkan membentuk dasar dari banyak permainan dan mainan lain yang masih terlihat di toko mainan saat ini. Tapi di mana dan kapan Lotto entah bagaimana berubah menjadi Bingo? Jawabannya terletak pada apa yang bisa digambarkan sebagai kompromi – Beano!

Bayangkan adegannya. Saat itu tahun 1929 dan seorang penjual mainan yang lelah dan stres bernama Edwin S. Lowe sedang berkendara ke Jacksonville, Georgia untuk mempersiapkan beberapa janji temu. Segera setelah memulai perusahaan mainannya sendiri setahun sebelumnya, pasar ambruk dan prospek Mr Lowe memang terlihat sangat suram.

Sebelum tiba di Jacksonville, Lowe memutuskan untuk menghibur dirinya dengan mampir di karnaval pedesaan, menjadi malam lebih awal untuk janjinya. Hanya satu bilik karnaval yang buka dan sangat ramai. Kegembiraan tampaknya dihasilkan oleh permainan yang merupakan variasi dari Lotto, yang dikenal sebagai Beano. Sebuah meja tapal kuda ditutupi dengan kartu dan kacang bernomor. Setiap kali seorang pitchman menarik cakram kayu dari kotak cerutu tua dan memanggil nomor di atasnya, para pemain meraih kacang dan menutupi nomor yang sesuai di kartu mereka, jika mereka memilikinya. Ketika mereka telah benar-benar menutupi garis, baik secara diagonal, vertikal atau horizontal, mereka harus meneriakkan Beano! Mereka kemudian menerima boneka.

Lowe ingin bermain, tetapi permainan itu terlalu populer dan tidak ada kursi yang tersedia. Apa yang dia perhatikan adalah bahwa semua pemain tampaknya kecanduan game tersebut. Pelempar bola tidak bisa menutup dan harus mengusir para pemain pada pukul 3:00 pagi. Pitchman rupanya mengambil permainan Lotto di Jerman dan memutuskan untuk beradaptasi dan membawanya ke Amerika Serikat dan menamainya Beano. Kesuksesan permainan di sirkuit karnaval terbukti sangat menguntungkan.

Kembali ke New York, Lowe mengundang beberapa teman ke apartemennya dan memperkenalkan mereka ke permainan. Ketegangan tampak jelas. Suatu kali, seorang pemain hampir menang dan semakin bersemangat. Ketika nomor terakhirnya dipanggil, dia melompat karena ekstasi dan dalam semua kegembiraannya membuat dirinya terikat lidah. Alih-alih meneriakkan Beano, dia malah meludahkan “Bingo!” Lowe kemudian akan menggambarkan “perasaan gembira” yang dia alami ketika dia mendengar tangisannya. Dia tahu sejak saat itu dia akan memperkenalkan game ini ke publik dan menamakannya “Bingo”.

Betapa suksesnya hal itu bagi Lowe dan perusahaannya! Saat game keluar dari domain publik, sulit untuk membuat merek dagang. Pengusaha muncul dari semua sisi dan memulai versi mereka sendiri. Lowe dengan ramah meminta mereka untuk membayar hanya satu dolar setahun dan menyebut permainan mereka “Bingo” juga. Untuk menghindari litigasi, ini tampaknya harga yang kecil untuk dibayar dan karenanya penyebaran besar-besaran dan minat populer dalam bingo.

Lowe menyadari kemungkinan penggalangan dana dari bingo setelah dia didekati oleh seorang umat yang ingin menggunakan permainan untuk mengumpulkan dana. Namun, sepertinya ada masalah ketika dia menemukan bahwa setiap permainan cenderung menghasilkan setidaknya setengah lusin pemenang. Lowe tahu bahwa agar bingo berhasil dan skala yang lebih besar, dia perlu mengembangkan lebih banyak kombinasi untuk kartunya. Jadi dia mendekati seorang profesor matematika di Universitas Columbia dengan nama Carl Leffler. Lowe menginginkan 6.000 kartu baru dengan kombinasi berbeda. Profesor itu setuju. Apa yang mungkin tidak dia konseptualisasikan adalah betapa lebih sulitnya setiap kartu untuk dikembangkan daripada kartu sebelumnya. Biaya per kartu naik menjadi $ 100 dan tugas itu akhirnya selesai, yang membuat Lowe senang dan harus dibayar mahal oleh profesor kewarasannya! (Atau begitu banyak orang berspekulasi).

Setelah itu, bingo benar-benar mulai lepas landas. Orang-orang mulai berbondong-bondong mendekati Lowe, memintanya untuk membantu mereka mengembangkan game bingo. Buletin dan bahkan buku diterbitkan. Taruhan dan hadiahnya semakin tinggi dan segera bingo mengambil tempatnya dalam budaya populer Amerika bersama dengan olahraga dan bentuk perjudian lainnya dan hiburan umum.

John C. Thorenssen adalah penjudi profesional dan bekerja sebagai konsultan di Royal Club Casino New York. Dia menulis artikel tentang perjudian dan strategi perjudian. Sebagian besar artikel akan dimasukkan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *